Rabu, 7 April 2010

mencari keikhlasan dalam hidup


Saya selalu gagal temuduga. zaman belajar dulu temuduga JPA gagal, MARA pun gagal.. sekarang ni temuduga kerja tetap pula gagal (saya rasa macam gagal sebab saya telah buat dengan stupid sungguh. memalukan diri sendiri.. malu yang sangat-sangat!).

Rasa serbasalah kepada family kak mas yang bersusah payah ambil dan hantar saya ke kilang tu.. makcik hantar naik motor ke sana, wuuhuuu bestnya.. dah lama lillah tak naik motor, rasa sangat best! Alhamdulillah..
matahari terik di saat itu, Allah lah yang menciptakan matahari itu.. angin yang bertiup ke wajah, Allah lah yang menciptakan angin itu.. sungguh Dia lah yang sentiasa melindungiku...
actually kak mas pun ada interview menjadi guru tetap pada hari yang sama. moga kak mas berjaya ya. amin...

makcik dan kak mas tak henti-henti memberi semangat pada lillah. Syukran! memang sangat memerlukan semangat itu...

"Tak ada rezeki di sini tu maknanya adalah rezeki yang lebih baik di tempat lain..."pujuk makcik. Saya cuma mampu membalas dengan senyuman. Tak berdaya nak berkata apa-apa. Dalam hati sedang berperang dengan diri sendiri.


cakap pada hati sendiri : ucaplah Alhamdulillah.. InshaAllah akan dapat yang lebih baik.. (rasa dalam dada sedikit sesak)

selepas solat jamak taqdim, bergegas ke stesen bas untuk balik KL. Rasa sedikit hampa sebab balik dalam keadaan gagal.. astagfirullah.. semasa nak naik bas tu, makcik cakap "semoga dapat yang lebih baik.. dan dapat jodoh yang baik.."
kak mas mengaminkan doa. :p

"amin.."saya tersipu-sipu malu sambil naik ke dalam bas.

Kalau diikutkan hati mahu balik lewat sikit dari rumah kak mas supaya dapat sembang-sembang dengan kak mas. tapi esok saya perlu mengajar kelas tuisyen biology form 4 dan saya perlu prepare for it! (i like it..like..like.. love it!)

Sepanjang dalam bas tu bermuhasabah diri. Menganalisis kebodohan diri sendiri..
Pengajaran yang saya dapat kali ini :
Kalau kita betul-betul mahukan sesuatu tu, kita kena fokus pada sesuatu itu.
Kalau kita betul-betul mahukan sesuatu tu, kita kena bersungguh-sungguh untuk mendapatkan sesuatu tu.

dan...

alangkah teruk dimalukan dihadapan penemuduga itu.. Ya Allah, bagaimanalah agaknya nanti saat saya dihisab di hadapanMu? Bagaimanalah agaknya saat ditemuduga untuk masuk ke syurga atau neraka?

Ya Allah.... astagfirullah...

Dan Kami hadapi segala amal yang mereka kerjakan,
lalu Kami jadikan amal itu sebagai debu berterbangan”
(Al-Furqan:23)


Kalau nak diikutkan gaji cikgu tuisyen ni sangatlah kecik..kecik..kecik sangat.. berbanding gaji yang boleh saya dapat dari interview yang saya gagal tu. Sebelum ini saya merancang mahu melepaskan yang kecik ini demi mendapatkan yang besar. sangkaan saya jika saya dapat yang besar, dapatlah saya menggandakan infak untuk jalan dakwah.

mungkin saya tersilap... Allah lebih mengetahui.. dan setiap yang ditakdirkan itu adalah yang terbaik! Yakin!

ya Allah, peliharalah hatiku ini dari riak! dari ujub! dari takabur!!
ya Allah... ikhlaskanlah hidupku dan matiku hanya untukMu...

Jangan biarkan aku menjadi manusia yang tertipu....
Lindungilah hambaMu yang daif ini...


semasa mak menjemput saya dari stesen bas, mak berkata "walaupun duit gaji tu kecil tapi bila dapat dimanfaatkan dengan baik, nilainya akan menjadi besar.. "

ya.. betul kata emak.

Sabda Rasulullah saw ,

"Sesungguhnya Allah swt tidak melihat rupa paras dan harta benda kamu, tetapi Allah swt melihat hati dan amalan-amalan kamu".
(HR Muslim).

Ya Allah... aku tidak mahu menyesal.. aku mahu mengingati Mu setiap detik dan saat dalam hidupku..

2 ulasan:

  1. teruskan perjuangan kamu wahai sahabat!! :)

    BalasPadam
  2. kamu juga sahabatku!!!

    :)

    p/s : ukhwahfillah abadan abada...

    BalasPadam

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....