Selasa, 20 April 2010

terima kasih ya Malik... !



tadi semasa on the way balik dari kelas, seorang sahabat berkata kepada saya :

“Dulu masa saya hidup seorang diri.. tak campur dengan orang lain.. dan tak tahu kisah hidup orang lain.. saya sangkakan hidup sayalah yang paling susah.. sekarang ni baru saya tahu ramai lagi orang yang lebih susah dari saya.. terasa saya jauh lebih bertuah…”

saya membalas dengan senyuman. Akhirnya….. akhirnya… akhirnya dia faham. Alhamdulillah..


Semalam saya menemani emak menemui seorang sahabat saya. Sahabat ini mempunyai masalah besar yang saya sendiri pun tidak mampu untuk membantu, sebab itulah saya meminta bantuan dari emak. Permulaannya sahabat tu agak malu-malu dengan emak, tapi sebab emak rilex & sporting, sahabat tu mula selesa..

“Lillah, akak cemburu sebab lillah ada emak yang orang lain tak ada..”kata sahabat tu.

“Tak payah nak cemburu, share ajelah mak lillah ni dengan sape-sape. mak memang ramai anak angkatnya..”saya menjawab sambil gelak. dia dan emak menyambutnya dengan gelak.

Actually, walaupun kelihatan seolah nampak macam mak sedang memberi tazkirah kepada sahabat tu, dan saya pulak cuma peneman sahaja.. tapi saya terasa banyak sangat isi yang saya dapat.. isi yang saya sendiri memang sangat-sangat perlukan…. dan ada diantaranya keluar dari mulut emak .. dan ada yang keluar dari mulut sahabat tadi.. Allah Ya Rabbi.. rasa nak menangis sebab begitu halus Allah menegur saya yang lalai ini…. begitu lembut Allah menegur saya yang banyak berdosa ini.. begitu sopan dan santun Allah mengingatkan saya yang lupa ini… Ya Allah, saya.. saya jatuh cinta pada Mu..

“Saya dah putus asa.. saya diuji begini.. keluarga saya diuji begini.. mungkin makcik dan Lillah tak mengalami yang begini…”katanya lemah.

Saya dan emak berpandangan. Kami tersenyum. Ramai orang menilai saya dan emak sebagai wanita paling bahagia. Senyuman itu penghias wajah kami. Kemesraan dan ketenangan itu pakaian kami.. seolah-olah kami tidak pernah ada masalah hidup. Apabila orang meminta, kami memberi.. seolah-olah duit tu sentiasa ada. Apabila orang meminta nasihat dan semangat, kami memberi.. seolah-olah kami sendiri sangatlah kuat.. Mana mungkin kami berkeadaan sedemikian.. kami juga manusia biasa.

emak yang suka bermain computer game menjawab. suka bermain, bukannya ketagih... suka sebab game tu mencabar minda..

“Mana ada hidup yang tak ada ujian.. Makcik ada ujian untuk makcik.. Lillah pun ada ujian untuk dia.. macam tu juga dengan semua orang.. hidup ni macam main game.. untuk level 1, tahap senang.. menang level 1, naik level 2.. semakin banyak cabaran.. kalau menang masuk level seterusnya. dan cabaran semakin bertambah dan terus bertambah.. macam itulah hidup ni.. semakin kuat orang tu, semakin besar ujiannya.. namun, sebesar manapun ujian tu, jika dia berjaya melepasinya, dia akan naik ke level untuk menerima ujian yang lebih besar… dan mati ketika di level 1 tak sama dengan mati di level 7.. tentulah kita nak mati di level tinggi berbanding di level rendah.. sebab kita akan rasa lebih puas hati,” emak menerangkan sambil tersenyum.

Saya terbayang-bayang game yang emak selalu main di laptop. Sahabat saya tergelak mendengar penerangan emak.


semasa kami nak balik, sahabat saya berkata
“dulu.. akak tak percaya bila orang cakap Allah memberi rezeki dari jalan yang tak disangka-sangka. malam ini, sekarang.. akak percaya..”

jawab saya “kak, tu ayat Quran.. tu firman Allah.. ayat seribu dinar.. Allah memberi rezeki dari jalan yang tak disangka-sangka. kami pun tak sangka akan berada di sini dengan akak.. Allah yang mengatur semua ni. Kalau nak ikut logik, tak logik lillah di sini. sebab jadual lillah sangat padat kak… tapi Allah yang menggerakkan hati ini dan Allah mengaturkan semua ni.. inshaAllah ini adalah yang terbaik..”

sungguh saya tak sangka saya akan bertemu dia.. selepas setahun berpisah.. dan selepas hanya satu kali kami pernah berbual di tahun lepas.. Subhanallah.
kami sampai rumah lewat malam. perjalanan balik dibantu GPS di handphone saya.. Allah mempermudahkannya, Alhamdulillah..


Hari ini saya ke Bangi untuk belajar Quran.. keluar pagi, balik malam.. semakin banyak belajar, terasa diri makin bodoh.. banyaknya yang saya tak tahu! rasa seronok gila bila dapat belajar… sungguh, Al-Quran itu memang satu mukjizat yang agung!

Sebelum balik, singgah beli tiket untuk ke Penang.
esok pukul 7.30am, saya kena bertolak ke stesen bas.. bas pukul 9am.. sepanjang dalam bas tu saya akan prepare bahan-bahan untuk kelas tuisyen saya.

3ptg, sampai je di Penang, saya ada meeting dengan junior PPMUSM diikuti meeting dengan AMANI..

sebelah malam ziarah mad’u..

keesokkannya 9am bertolak ke KL.. sampai d KL dalam pukul 3, terus rush ke pusat tuisyen tempat saya mengajar..dan selalunya selepas maghrib barulah saya balik rumah..

walaupun kepala saya pening, tapi dada saya lapang… hati saya tenang..
walaupun saya tak ada duit yang banyak, tapi ianya cukup untuk saya dan saya masih boleh memanfaatkannya untuk membantu yang lain..
walaupun saya tak ada banyak masa lapang, tapi saya sentiasa rasa lapang..
apalagi yang saya mahukan?
…………….. saya mahukan keredhaan Allah..........................



komen emak “MashaAllah… ”
saya : “kenapa mak?”
emak : “tak apalah.. kakak masih muda.. ”

dulu semasa zaman kampus, mak selalu call saya.. dan tegur saya.

“kenapa mesti kakak asyik meeting-meeting dan meeting?? tiap2 malam pula tu? weekend asyik program..”

puas saya explain pada emak..

“meeting tu bukannya meeting yang sama mak.. meeting untuk projek yang berbeza.. memantau anak-anak buah yang berbeza.. target yang berbeza.. program weekend pun program yang berbeza… bukan yang sama.. kakak bukan berfoya-foya mak.. kakak buat kerja ni sebab ada tanggungjawab mak…”

tapi mungkin masa tu mak tak berapa jelas dengan apa yang saya buat. Sekarang bila saya tinggal di rumah dengan emak dan tentulah emak nampak segala apa yang saya buat, emak mula memahami tuntutan yang saya sedang cuba laksanakan.

“emak.. kesian adik akak ni mak.. dia tengah nak final exam, tapi terpaksa berpening fikirkan projek selatan thai tu mak.. sekarang ni kami kekurangan penggerak.. semalam cermin mata dia rosak, kesian dia.. ”saya bercerita pada emak mengenai seorang junior saya.

emak diam dan berfikir sesuatu.

“kakak.. mak izinkan kakak pergi lah sana jenguk mereka.. tolong apa yang patut..”kata emak.

Alhamdulillah.. tiada apa yang anakmu ini pinta selain restu dan doa dari mu ayahnda bonda.. kerana di situlah terletaknya keredhaan Allah…

terima kasih ya Malik…..!


di bawah ni ada sesuatu yang istimewa... moga ada manfaatnya dunia akhirat... amin..






Ya Allah... aku tidak mahu menyesal.. aku mahu mengingati Mu setiap detik dan saat dalam hidupku..

5 ulasan:

  1. salam...

    teringin nak berjumpa mak lilah..

    BalasPadam
  2. w'salam wbt...

    kalau turun rawang, singgah la...

    ;)

    BalasPadam
  3. u remind me a lot eventhough i'm not done as what u have done

    BalasPadam
  4. begini...rupanya kejadiaan manusia

    BalasPadam

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....