Ahad, 27 Jun 2010

berkahwin untuk menjadi janda

Berkahwin untuk menjadi janda...
Kerana suami yang pertama itu adalah perjuangan..
Sudikah kamu melepaskan dia dan hak-haknya terhadap kamu agar dia bisa sepenuhnya memberikan jiwa raga demi agamaNya?

"Sanggup emak melihat anak emak menjadi janda?"suara saya bercampur sebak.
"Sanggup! Emak bukan setakat fikirkan masa depan anak emak sahaja.. tetapi emak fikirkan masa depan cucu-cucu emak, zuriat emak... Biarlah darah yang mengalir tu darah orang-orang yang mati berjuang kerana Allah."

Allahuakbar. Saya menarik kusyen menutup muka. Saya kehilangan kata-kata.

Kebanyakkan orang lain berkahwin untuk mencari teman hidup. Sedangkan ibu saya pula mencarikan saya seorang lelaki yang sudah bercadang untuk pergi lebih awal meninggalkan saya. Kebanyakkan isteri berharap untuk bergantung kepada suaminya sepenuhnya. Sedangkan ibu saya pula mahu saya menguruskan rumahtangga sepenuhnya agar suami saya boleh full time pergi berdakwah. Saya terasa begitu kerdil dan lemah melihatkan impian ibu saya yang melangit tinggi.

"Isteri yang membantu suaminya berjihad akan masuk syurga lebih awal daripada suaminya..."ibu mengingatkan.

"Kakak, soal hidup atau mati itu di tangan Allah. Soal rezeki itu juga di tangan Allah. Apa yang lebih mulia daripada mati kerana Allah?" pujuk emak lagi.

Sungguh... air mata saya tak dapat berhenti. Iya, menjadi syuhada itu idaman setiap orang yang beriman. Saya juga mencintai untuk mati sebagai seorang syuhada. Sebolehnya seluruh hidup ini saya ingin penuhi dengan menginfakkan diri kepadaNya. Dan apabila saya mati, saya terlalu berharap supaya saya dapat mati dalam keadaan yang paling dicintaiNya. Tentulah menjadi kebanggaan saya seandainya orang yang saya sayang juga mati kerana Allah.

***beberapa bulan berlalu***

Allah mungkin tahu saya masih belum cukup bersedia untuk menjadi 'janda' lalu Dia mengaturkan supaya saya ditemukan dengan beberapa orang ibu tunggal yang cukup hebat...

Saya bertemu dengan seorang ibu tunggal. Arwah suaminya seorang guru yang mukhlis... Arwah mahir banyak bahasa dan mengajar di pelbagai masjid dan sekolah. Siang dan malam sama sahaja. Arwah sibuk menyedarkan golongan agama supaya bangun dan menghidupkan ajaran Islam dalam hidup. Seringkali beliau berpesan kepada isterinya supaya sentiasa yakin kepada pertolongan Allah, supaya isteri itu kuat dan cekal. Ketika arwah dikejar dan diganggu, arwah terpaksa meninggalkan keluarga selama setahun. Namun, arwah sentiasa menghubungi isterinya, hampir setiap hari. Setahun kemudian, arwah dipenjarakan tanpa sebab. Arwah lansung tidak menceritakan sebarang bentuk penyeksaan yang diterimanya kepada isterinya kerana mahu menjaga hati isterinya. Selepas dibuktikan tidak bersalah, arwah dibebaskan dari penjara. Namun, 3 bulan kemudian, arwah ditembak. Lama saya memandang wajah isterinya, ya.. wanita ini bertuah. Mungkin di pandangan manusia, dia dianggap bernasib malang.. namun dipandangan Allah, wanita ini cukup bertuah.. wanita ini bersuamikan seorang yang mencintai Allah sehingga ke hujung nyawa, wanita ini melahirkan dan membesarkan zuriat kepada seorang mujahid..

Subhanallah...

"Kak.. bagaimana dengan ekonomi kak? Sebolehnya kak beritahulah saya sekiranya ada keperluan yang tidak mencukupi, boleh saya usahakan sesuatu untuk membantu.."soal saya.

"Semuanya cukup.. Rezeki yakin pada Allah..."katanya lembut. Dia memaklumkan 'budget' bulanannya dan sumber-sumbernya. pendapatannya RM10 sehari itu cukup untuk mereka..

Selepas sesi temu bual itu saya bangun dan ke tandas.. Ya Allah.... Sebenarnya saya mahu menangis tetapi saya tidak mahu menangis di hadapan ibu tunggal itu.

Kalau sebelum ini saya pernah ada rasa takut untuk memegang status 'janda', Ya Allah, izinkanlah saya untuk bertaubat....

Kalau sebelum ini saya pernah ada rasa ragu untuk menguruskan anak-anak tanpa bantuan suami di sisi, Ya Allah, izinkanlah saya untuk bertaubat.....

Kalau sebelum ini saya pernah lemah kerana kurang yakin pada diri sendiri, Ya Allah, Engkau kuatkanlah hati ini, agar hati ini bisa tetap dalam keadaan tenang walau apa sekali ujian yang datang...

********

Saya meziarahi ibu-ibu yang anak-anak lelakinya hilang entah ke mana.
"Awal pagi, dia akan pergi menoreh getah.. Kami orang susah.. Dia perlu membantu keluarga... Selepas itu, dalam pukul 8 pagi, dia akan ke sekolah.. Dia mahu belajar dan sekarang dia baru tamat sekolah.. dalam proses menyambung pengajian diploma. hujung minggu pula, dia mengajar kanak-kanak secara percuma." luah ibu pemuda itu.

Saya merenung ke dalam wajah ibu-ibu itu. Saya tahu mereka merindui anak-anak mereka. Tentu rindu mereka itu tidak jauh berbeza seperti mana ibu saya merindui saya. Apa yang sama ialah, saya yakin ibu-ibu itu berbangga dengan anak-anak mereka.

"Mak.. apa yang penting mak kena selalu doakan anak-anak mak.. mak perlu merestui mereka, redha pada mereka.. kalau mereka dapat redha mak, hidup mereka dipermudahkan.. dan mati mereka mendapat syurga.. Orang beriman tidak takut mati.. sebab kita yakin yang kita akan hidup lebih panjang selepas mati ni.. "saya memegang peha ibu pemuda itu. Ada air mata yang bergenang di ruang matanya. Dia memegang tangan saya sambil mengangguk- angguk.

"Mak.. semua orang mesti akan mati, cuma cara yang berbeza. Belum tentu mereka yang sedang dikejar itu mati dulu, mungkin kita yang sedang duduk-duduk ini mati dulu!" saya tersenyum. Ibu-ibu itu turut tersenyum.

Ya Rahim... Engkau sungguh dekat... Pada diri saya ini tak ada apa-apa, namun Allah Ya Rahim memberikan saya terlalu banyak nikmat yang cukup mahal... nikmat ketenangan.. nikmat kedamaian.. nikmat-nikmat yang ramai orang sedang mencarinya!
*********

"Kak.. saya ke sini tanpa saya mengetahui apa sebenarnya tujuan kita disini.. dan saya juga tidak faham apa yang akak perjuangkan.. tetapi saya di sini kerana saya ingin kenal akak, saya berharap saya dapat dekat kepada Allah.."ucap seorang adik ketika kami dalam perjalanan ke Hatnyai, Thailand.

Saya kelu.

Dia tidak tahu siapa saya dan dia tidak tahu apa yang saya buat, tetapi mahu bertemu saya untuk mengenali saya sedangkan nyawa kami sama-sama ibarat telur di hujung tanduk. Dia cumalah seorang pembaca tulisan-tulisan saya sebelum ini.

Seandainya dengan pengorbanan saya yang sedikit ini dan dengan coretan-coretan ini dapat membuka hati insan lain, dapat menjadi asbab turunnya hidayah Allah dan dapat menjadi penguat kepada mereka untuk dekat kepada Allah.... Ya Malik... izinkanlah saya untuk terus menerus berada di jalan Mu ya Allah... izinkanlah ya Allah...

******
"Lillah, bulan depan sertai lagi ke?"soal sahabat NGO Patani.
"InshaAllah,"balas saya.
"Ibu sudah izin?" soalnya lagi.
"Ibu saya kata, dia sudah izinkan saya. Sekarang dia sudah bersedia dengan apa-apa kemungkinan.."terang saya.
Sahabat saya tersenyum. Saya faham senyuman itu. Semoga dalam kesempatan hidup yang sedikit ini, saya mahu buat ramai orang tersenyum.. Moga-moga apabila saat akhir nyawa saya, saya mahu pergi dalam keadaan tersenyum juga...

Amin..


Ya Allah... aku tidak mahu menyesal.. aku mahu mengingati Mu setiap detik dan saat dalam hidupku..

p/s: coretan dari Yala, Selatan Thailand

5 ulasan:

  1. subhanaALLAH..

    Kagum pada lillah dan keluarga lillah..

    Lillah punya impian begitu..

    =') Semoga ALLAH makbulkan dan mudahkan segala urusan lillah.. dunia dan akhirat

    BalasPadam
  2. amin...
    semoga urusan sahabat2 dimudahkan..

    ~jauh disudut atie ni ada rs cemburu sbb x dpt ke sana~
    tp org yakin, Allah meletakkan hambaNya ditempat yg sepatutnya..~redha~

    walau dimana pun kta, yg pntng kita mengejar bnd yg sm, redha ALlah..

    Ya Allah istiqamahkan kami dlm mengejar redhaMU...aminn

    p/s: cikmot, i'm still remember ur last sentence while u try to persuade me; "Tak boleh pergi, mana boleh macam tu, kita da jaga sebaik mungkin, tapi kalu ending dia x baik macam mana? Tak ke sia2..Nanti kalo mati pon, mati katak jer, kita nak mati dalam keadaan mak ayah redha, baru dapat redha Allah..Itu yang kita cari kan dalam hidup.."

    BalasPadam
  3. Akka, saya pun mahu nak kahwin untuk jadi janda...=)
    moga Allah tidak hadapkan saya dengan situasi berat masa hendak buat pilihan nanti...

    BalasPadam
  4. Cinta Syahid cinta mulia...
    Cinta mati adalah utama...
    Cinta pada pencipta kekal didada...
    Cinta akhirat menyelesaikan dunia...

    Cinta Dunia kerna harta...
    Cinta manusia sekejap cuma...
    Cinta Isteri kan tinggal jua
    Cinta RasulNya kekal selamanya...

    Cinta itu adalah mulia...
    Cintalah sekekalnya padaNya..
    Kerna Dia tidak pernah Lupa...
    kelak kita jua akan ketemuNya...

    Aminnnnnn......

    BalasPadam
  5. asiah azzubaidi30 Jun 2010 11:12 PTG

    saya pun mahu... sama2 mempersiapkan diri untuk itu... insyaAllah...

    BalasPadam

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....