Ahad, 9 Januari 2011

keikhlasan kasih merubah takdir.....


hasrat hati mahu segera melelapkan mata selepas sepanjang pagi mengajar, tengah hari pergi kenduri dan petang pula melayan sanak saudara yang berkunjung...

saya mengambil sedikit masa mengira akaun perbelanjaan kelas tusyen diikuti akaun peribadi. terasa gerun melihat betapa cepatnya duit sebanyak RM7,000 saya habiskan dalam tiga bulan. menggigil tangan semasa mengira angka-angka jumlah pendapatan dan perbelanjaan. Terdetik di hati seolah saya sudah tidak berlaku adil kepada diri sendiri. saya sepatutnya menggunakan separuh pendapatan bulan lepas untuk pusing modal perniagaan bulan ini. tetapi saya telah ter'sedekah'nya kerana ada orang yang lebih memerlukannya. Argh, sekarang macam mana??? Syaitan yang jahat mula datang berbisik-bisik supaya saya menyesali perbuatan saya.

badan terasa sangat letih. tiba-tiba saya menerima sms tentang salah seorang bekas anak murid saya yang telah minum clorox dan ditahan di wad selama 3 hari. malam sebelumnya kami ada ber'sms' dan saya tidak tahu yang dia telah pun minum clorox pada masa itu....

saya menghubungi pelajar yang melaporkan hal itu kepada saya untuk mendapatkan maklumat lanjut dan bergegas ke rumah pelajar tersebut yang terletak 1 jam perjalanan jika kita memandu 130km/j.

mujur rumah Romlah tidak jauh dari rumah saya, cuma 10 minit perjalanan (100 km/j). Romlah menemani saya ke rumah pelajar tersebut. Kali terakhir saya ke rumah pelajar itu adalah tahun lepas. dia orang susah, rumahnya adalah yang paling 'low cost' berbanding semua apartmen 'low cost' sekitarnya.

ayahnya meraikan kehadiran kami. ibunya yang baru pulang dari tempat kerja juga kelihatan gembira.  si dia pula terkejut dan agak lama bersalin baju di dalam bilik.

******

sedar-sedar jam sudah pukul 11.30 malam..
"apa sahaja yang kita mahu lakukan, pastikan kita tidak akan menyesal di kemudian hari..."pesan saya mengakhiri perbualan.. saya mahu dia berusaha keluar daripada kepompong kemiskinan yang sedia ada. saya tidak mahu dia terus dibayangi kenangan silam yang buruk. saya tidak mahu dia terus hidup dalam fantasi yang tidak akan pernah menjadi realiti. saya mahu dia bangun dan sedar diri. saya mahu dia hidup! Hidup seperti orang yang mahu hidup!

saya bergegas menghantar romlah balik. kemudian saya sampai di rumah pada pukul 12.30 malam.

Allah menjawab persoalan yang bermain di fikiran saya petang tadi.. Bagai terkena pelempang rasa sakitnya...  Hilang segala rasa bersalah kerana terlebih membelanjakan duit untuk anak-anak angkat saya... saya bekerja pun memang untuk membantu mereka. Jika saya tidak sudi bekorban untuk mereka, siapakah lagi yang sudi?
Jika saya tidak sanggup bersakit untuk mereka, siapakah lagi yang sanggup? Jika saya jemu dengan mereka, siapakah sudi berkasih dengan mereka?

Dalam linangan air mata....
' Engkau pertama, tiada akhirnya
Aku dalam kegelapan engkaulah cahaya
Izinkahlah aku menumpang di sini
Di bawah naungan kasih dan sayang mu
Ku berserah diri'


Tiada ulasan:

Catat Komen

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....