Khamis, 17 April 2008

you kutuk I..? you lah my best friend.. mekasih..






Setiap orang sangat-sangat takut akan kecacatan dirinya. Di sini jelaslah yang manusia pantang kerendahan, tidak sekali-kali sanggup direndahkan..semua orang inginkan kemuliaan. Jarang sekali ada orang yang mahu tahu keaiban dirinya.. sedangkan orang yang tidak tahu keaiban dirinya sendiri adalah sebuah keaiban yang sebesar-besarnya..





Berkata Jalinus At-Thabib



”Disebabkan semua manusia mencintai dirirnya, tersembunyilah baginya aib diri itu. Tidak kelihatan olehnya walaupun nyata. Kecil dipandangnya walaupun bagaimana besarnya.”





Jalinus menunjukkan jalan agar kita tahu kecacatan diri sendiri. Bagaimana caranya? Caranya ialah dengan memilih seorang teman yang setia.. J



Seorang teman setia yang sanggup menasihati jika kita berbuat perbuatan yang tercela. Teman yang tidak mahu menyatakan aib kita, yang hanya memuji dan meninggikan, bukanlah sahabat yang setia.





Seorang hakim berkata: ”Temanmu ialah yang berkata benar pada engkau, bukan yang membenar-benarkan engkau.”





Memang benar.. Tentu sekali.. Jika perbuatan atau perkataan kita dicela orang, pasti sakit kita dibuatnya.. geram sangat..! Seperti yang dikatakan Julinus tadi, sakit kerana dicela itu adalah tabiat manusia yang mencintai dirinya..maka berhati-hatilah dan berwaspadalah sebelum celaan itu datang, muhasabah diri selalu, periksalah segala keaiban diri sendiri dan sebelum orang lain mencelanya.. kemudian cepat-cepatlah berusaha dengan sepenuh kegigihan untukk menyingkirkan kelemahan itu..





Sahabatku..senyumlah.. tidak ada yang tidak berguna di alam ini, demikian adalah kata-kata orang budiman. Musuh yang sebesar-besarnya sekalipun ada juga faedahnya. Kerana musuh itupun tahu kekurangan dan keaiban kita, lalu disebarkan dan dicanangnya merata-rata.. kerana itu, janganlah kita enggan mendengar celaan-celaan itu..





Jalinus berkata: ”Manusia yang budiman dapat mengambil manfaat dari musuh-musuhnya.”





Pernah dengar kata-kata ni?



”Hendak tahu baik orang



Tanyakan kepada kawannya



Hendak tahu buruk orang



Tanyakan kepada musuhnya”





Syair Arab:



”Musuh-musuhku itu ada baiknya kepadaku, dan ada pula pemberiannya yang baik tidak bernilai olehku.



Sebab itu, moga-moga Tuhan Yang Rahman tidak menjauhkan daku dari musuh-musuhku.



Mereka korek-korek kesalahanku, lantaran itu aku dapat menyingkirkan diri dari kesalahan.



Mereka berlumba-lumba dengan aku, sebab itu aku dapat mencari kemuliaan dan ketinggian! ”





Berkata Abu Yusuf bin Ishak Ak Kindi, Filosof Islam yang Masyhur:



”hendaklah orang yang ingin mencapai keutamaan menjadikan teman, sahabatnya kaca perbandingan untuk dirinya, tiap datang kepadanya seruan syahwat. Orang lain mengerjakan syahwat dan menurutkan seruan nafsu jahat, terancam oleh bahaya yang ngeri. Maka insaflah si penuntut keutamaan, dinasihatinya dirinya jangan sampai dia terjatuh pula. ”





Kita lihat orang lain tersesat, lekaslah berpesan pada diri kita untuk berlindung kepada Allah swt dan jangan cepat mencela. Mohonlah supaya diri sendiri ditetapkan Allah di dalam taat, kerana diri kita sendiri pun tak tahu bagaimana agaknya perjalanan hidup kita nanti.. :’-(





Al Kindi juga berkata:



“Jangan meniru perbuatan lilin, menerangi orang lain tetapi diri sendiri terbakar. Tetapi contohilah sifat bulan, tiap-tiap kali bertentangan dengan matahari, dia mendapat cahaya baru.”





Maka janganlah tertawa melihat orang lain jatuh, sekalipun musuh kita.. ataupun orang yang sebelum ni tak habis-habis kutuk kita..



Kerana jarang sekali orang jatuh dengan sengaja.. sedangkan bila dia jatuh, dia sakit..



Tetapi bersyukurlah kepada Allah swt, andai kita tidak jatuh dalam perjalanan hidup yang sukar ini..





Cahaya batin berasal dari cahaya Allah swt, sebagaimana cahaya bulan berasal dari cahaya matahari. Bila bulan terbit, kalahlah cahaya bintang-bintang yang banyak. Cahaya batin yang terbit dari iman, mengalahkan cahaya bintang-bintang kecil..





Sebab itulah seorang mukmin memancarkan nur dari dalam batinnya, mengalahkan cahaya yang lain, mengirimkan pengaruh kepada alam ini..





Untuk itu dapatlah kita buat perbandingan bilangan 80,000 dengan bilangan 4000,000,000.. dahulukala, pada permulaan Islam disebarkan,agama ini cuma dianut oleh 80,000 orang sahaja.. kemudian orang yang si 80,000 itu bertebaran ke seluruh tanah Arab, akhirnya mereka menguasai sebahagian besar dunia.. kini, keturunan yang memegang ajaran yang disebarkan oleh 80,000 itu telah berlipat ganda kepada 400,000,000 lebih...tetapi sebahagian besar umat ini terkebelakang, kecuali beberapa negara dan beberapa insan yang Allah pelihara.. Apakah sebabnya?



Sebabnya adalah lantaran cahaya iman, cahaya penjagaan batin, cahaya kesihatan jiwa telah pudar dan telah gelap dari hati yang 400 juta itu.. :’-(





Tapi saya tak akan sekali-kali berputus harap!



Satu saat nanti diharapkan 400 juta bangun kembali!



Insya’Allah!




Tiada ulasan:

Catat Komen

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....