Selasa, 7 Oktober 2008

jika kau bercinta lagi.. cintailah Dia sepenuh hati..

Ketahuilah sahabatku, temanku..
Sebenarnya kalian rindu kepada Allah, kata seorang ahli hikmah. Tahukah kamu penyebabnya? Sebab kalian merindukan kebaikan yang tiada akhir, kesempurnaan yang tidak kunjung habis, dan keindahan yang abadi, sedangkan sifat-sifat itu hanya ada pada Allah…
Oleh itu, kembalilah kepada fitrah semulajadimu, wahai orang beriman. Bukalah mata hatimu dan pandanglah keindahan ciptaan Allah menerusi makhluk di sekitarmu,kemudian kajilah hakikat yang ada padanya supaya kalian dapat menelusuri sejauh mana kalian mampu bagi mengenali siapa sebenarnya dirimu…Ada ketikanya aku hanyut dalam timbunan nikmat.Ada pula waktunya aku tenggelam dalam saujana keindahan.Aku hanya mampu menyanyikan lagu kekesalan.Mengapa orang berakal tidak takjub menyaksikan yang paling indah? Demi usiamu inilah sebahagian dari keindahanNya..bukan keindahan yang lain tapi keindahanNya jua. Andai ingin mengenal falak, tanah atau batu, maka masing-masing berkata Allahlah Penciptanya.. Dialah Raja dan Tuhan yang memberi manfaat dan bahaya..
Bukankah matahari merupakan makhluk yang paling mempesona dan jelas di matamu? Ia hanyalah salah satu dari pada ayat atau cahayaNya? Melalui perhatian dan penelitian terhadap matahari, kamu akan mendapati bahawa di sana tersimpan pelbagai keindahan,kemuliaan dan kebesaran, lalu kajilah dan bacalah bahawa di dalamnya tersimpan bukti suatu kekuasaan yang luar biasa yang menyebabkan kita bersujud kepada penciptanya…
Jika kalian mencintai seseorang krn tertarik dgn keluasan ilmunya, spt ulama, maka cintailah Allah yang menyempurnakan alam ini yang di dalamnya penuh dengan hikmah serta rahsia yang menakjubkan ahli falsafah, ilmuan dan pemikir dunia. Spencer, ahli falsafah Inggeris, mengakui kebesaran Allah menerusi penelitiannya thdp alam : “Tujuan sains bukanlah sekadar mengetahui alam zahir, tetapi lebih dari itu untuk mengetahui hakikat di sebaliknya, yakni kebesaran Ilahi selaku pencipta alam itu sendiri.Itulah tujuan sains yang sebenarnya.”
Ahli bedah dan fisiologi telah menemui pelbagai rahsia dalam tubuh manusia hingga mereka takjub dan tunduk kepada pencipta rahia itu seperti kelawar silau berdepan dengan sinar matahari.
Kalian boleh sahaja mencintai seorang pemimpin kerana keberanian, kekuasaan dan sistem kepimpinannya, namun anda seharusnya lebih mencintai Allah Yang Maha Bijaksana dan Maha Kuasa, yang mengatur langit dan bumi,Tuhan alam semesta, yang mengatur seluruh makhluk menerusi firmanNya antara Kaaf dan Nuun, yang apabila menghendaki berlaku sesuatu cukup mengatakan “Kun” (jadilah) “Fayakun”(maka ia terjadi).
Jika kalian mencintai seseorang kerana kebaikan dan kemurahan hatinya, atau kerana sifat-sifat mulianya yang lain, maka sepatutnya engkau lebih mencintai sesiapa yang memberikan sifat-sifat tersebut kepadanya. Sebab, tiada ertinya apa yang kalian lihat itu berbanding dengan setitis anugerah Allah…
Allah berfirman, yang bermaksud : “Setiap rahmat yang dianugerahkan Allah kepada manusia, tiada yang kuasa menahannya. Dan rahmat yang ditahanNya tidak ada yang kuasa melepaskaya. Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ” (Fatir:2)
Sebagai contoh,lihatlah nikmat udara yang setiap makhluk, dari yang paling besar sampai yang paling kecil, bergantung padanya untuk meneruskan hidupnya. Begitu jugalah dengan nikmat-nikmat yang lain,seperti cahaya,air,dan keperluan asasi lainnya. Allah berfirman: Demikianlah ketetapan dari Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. (Yassin:38)
Banyak lagi ayat Al Quran yang menjelaskan hal tersebut, antara lain: (Al-Qasas:71-72),(Al-Rum:24),(Ibrahim:33-34),(Al-Balad:8-9),(Al-Ra’d:4), dan (Al-Hajj:46).
Seorang ahli fisiologi Perancis,Linier berkata: Sesungguhnya Allah yang azali dan Maha Besar lebih mengetahui tentang apa jua yang kuketahui yang membuatkan hatiku kagum. Pelbagai keistimewaan dan hikmah luar biasa terdapat dalam ciptaanNya, sama ada makhluk yang kecil atau yang besar. Dan dari makhluk-makhluk itu kita beroleh manfaat yang tidak terhingga, di samping aturan dan keindahan yang ada di dalamnya, menunjukkan betapa bijaksananya penciptanya.

Sahabatku sekalian..
Semua orang mencintai dirinya sendiri. Lebih-lebih lagi ketika ia berdiri di hadapan cermin, apabila ia terpandang di depannya seorang yang indah parasnya, elok susuk tubuhnya dan segak penampilannya. Justeru itu, adalah wajib baginya mencintai Pencipta kesempurnaan dan keserasian dirinya,lebih daripada mencintai ciptaanNya itu sendiri.
Sudah tentu wajib manusia mencintai Tuhannya, kerana Dia tidak hanya memberi susuk tubuh yang sempurna, tetapi memberi hal-hal yang diperlukannya, supaya lengkap kekurangan yang dialaminya dan bertambah kegembiraannya.
Wajarkah kalian berpaling daripadaNya sedangkan kalian telah diliputi oleh nikmatNya? Kalian beroleh cahaya,air dan udaraNya. Lebih dari itu, kalian menikmati keluasan alam yang indah, kesegaran kebun, kehijauan hutan, kelazatan buah-buahan, dan keindahan pemandangan-pemandangan ciptaanNya..Semua ini sepatutnya dapat mengarahkan perhatian manusia kepada Tuhan, pencipta yang maha mengetahuisegalanya, yang ghaib atau yang zahir, pemilik bulan dan matahari, burung-burung dan bunga-bungaan, malam dan siang..
Selepas melihat dan mengetahui tanda-tanda kebesaran Allah yang bukan sedikit itu, maka wajarlah kalian ungkapkan perasaan jiwamu sebagaimana yang pernah dilakukan seorang badwi yang bersyair syahdu :

Hati tergugah untuk mencintaiNya
Melalui pergantian malam dgn siang
Menyaksikan gunung ganang yang tegak gagah
Dari sumber air yang mengalir deras
Juga bintang-bintang muncul dalam gelita malam
Beredar saban hari membawa cahayanya
Siangku ditemani cahaya mentari
Malam kuhabiskan bersama sinar rembulan
Tiupan angin dari setiap penjuru
Bersabung kilat diiringi hujan
Takhta Tuhanku yang Agung
Agung dengan tanda-tandaNya
Kuluahkan isi hati sehabis sepuasnya
Di sini wujud seorang pecinta
Pencari ilham dari ciptaanNya

Tiada ulasan:

Catat Komen

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....