Rabu, 19 Mac 2008

kiSah seMut dan kelkAtu..

Alhamdulillah.. Alhamdulillah… Alhamdulillah..

Alhamdulillah yang pertama saya lafazkan kerana Allah memberi saya pelbagai nikmat dan rahmat yang mencurah-curah.. termasuklah dengan mengizinkan jari jemari saya menaip pada malam yang dingin ini.. Alhamdulillah.. smoga jari-jari ini menjadi saksi yang dapat membantu di hari perbicaraan di Mahsyar nanti.. Amin Ya Rabb..

Alhamdulillah yang kedua saya lafazkan kerana insan-insan yang saya sayang semakin gigih mendekati Pencipta mereka.. sekalipun dugaan yang menimpa mereka amat berat mata memandang, namun saya yakin tiada sesuatu perkara yang Allah berikan pada hambaNya untuk menzalimi hambanya.. bahkan tanda kasihNya pada hambaNya, lalu diuji hambanya itu.. Alhamdulillah ya Allah.. andai dengan ujian2 ini, kami semakin dekat kepada Dirimu ya Rahim, ujilah kami... Alhamdulillah ya Allah...

Alhamdulillah yang ketiga saya lafazkan kerana saya terlihat suatu kejadian menakjubkan semalam di surau yang membuatkan saya begitu bersyukur-bersyukur sangat.. hingga sekarang masih terasa nikmatnya..

Saya ingin berkongsi kejadian ini. Mungkin perkara ini sangat kecil dan ramai yang menganggap remeh, namun bagi saya.. Ya Allah, betapa hamba kerdil sangat takjub dan terpesona dengan segala aturan kerajaan Mu wahai Yang Maha Sempurna..

Malam semalam saya berbuka puasa di bilik.. maka saya tak turun bersolat jemaah maghrib tu. Selepas berbuka puasa, saya lekas-lekas ke surau di tingkat bawah blok saya. Surau kosong.. saya terfikir sendiri sama ada ada atau tidak solat berjemaah maghrib tadi? Kebiasaannya cuma 2-3 orang sahaja makmumnya.. segera saya solat maghrib. Kemudian sambung beberapa solat sunat sikit. Tiba-tiba ketika sujud terakhir sesuatu benda bergerak lalu di bawah tempat sujud saya. Bila saya bangun untuk tahayat terakhir, rupa-rupanya saya dikelilingi banyak sangat kelkatu.. selepas solat saya sambung berdoa.. ketika tu saya pejamkan mata, cuba menghayati setiap rintihan demi rintihan.. saya dapat rasakan kelkatu yang banyak2 tu dah merayap ke dalam telekung saya..! saya menghabiskan doa dan meninggalkan sejadah lalu ke suatu sudut yang kosong tanpa kelkatu. Selepas selesai segala ’dating’ dengan Allah, saya kembali ke sejadah tadi. Subhanallah.. sejadah saya teggelam dalam kelkatu. Saya mula bimbang. Ada sesetengah kelkatu dah mula tercabut sayapnya dan mula bergerak berpasangan.. Ya Allah.. macam mana nak buat ni? Mata saya mencari-cari sesuatu di surau yang kosong itu untuk membersihkan kelkatu yang banyak tu. Tetapi betul-betul tak ada apa-apa yang boleh saya gunakan untuk membuang kelkatu2 yg banyak tu..

Yang peliknya semua tingkap tertutup. Satu tingkap je buka. Tapi tak ada lansung kelkatu di bahagian tu, itulah bahagian tempat saya beriktikaf tadi.. aneh, tapi saya tak sempat nak fikirkan. Saya duduk merenung gelagat kelkatu yang comel bergerak-gerak cuba hendak memanjat kain saya..

”Ya Allah.. maafkan hambaMu ni, hambaMu tak tau nak buat macam mana sekarang.. terlalu banyak kelkatu ni, terbang-terbang.. ” saya mula berbisik perlahan.

Saya mencapai Al- Quran dan mencari sudut lain untuk melepaskan rindu kepada kitab suci itu. Selepas habis beberapa muka, badan saya mula gatal-gatal.. kelkatu masuk dalam baju pulak ke?! Tapi tak ada kelkatu di situ. Saya berpusing- pusing dan sekali lagi terkejut besar. Punyalah banyak semut di sekeliling saya.. semut hitam, kecil.. semua tentera semut tu sedang menuju ke arah tentera kelkatu yang comel.. saya merangkak melihat apa yang berlaku di atas sejadah saya. Subhanallah... tentera semut yang kecil sedang mengangkat kelkatu-kelkatu yang besar pergi .. saya tidak tahu berapa lama saya berada dalam keadaan terpaku di situ, tetapi hinggalah sejadah saya habis bersih dari kelkatu.. hingga dengan mudahnya saya dapat melipat sejadah tersebut dan menyimpannya di tempat sejadah. Ya Allah.. hambaMu sangat bahagia.. sangat-sangat bahagia.. sangat-sangat terpesona.. Ya Allah.. Engkau mengajarku bahawa Engkaulah yang mengatur segala urusan alam ini.. tiada sesuatupun walau sekecil kelkatu dan semut hitam yang tidak Engkau tahu perihalnya..

Sepertimana Allah menghantar kelakatu itu ke surau untuk menemani aku, kemudian menghantar pula tentera semutnya ke surau.. untuk mengangkat pergi kelkatu selepas selesai aku beriktikaf.. Ya Allah.. aku tahu Kau tak pernah biarkan aku bersendiri.. Aku tahu setiap sakit, setiap persoalan dan setiap masalah yang Engkau beri pasti ada ubat dan penyelesaiannya.. Cuma aku yg sering lupa dan cepat sangat hilang sabar.. ampunkan hambaMu ya Allah.. Kasihanilah aku ya Allah.. Aku lemah tanpaMu..

Maghrib tadi saya ke surau. Surau sangat-sangat bersih. Saya mencari-cari kelkatu.. kemudian mencari pula semut.. saya sangat berharap kalau saya dapat jumpa seekor semut pun jadilah.. tapi tak ada lansung..

Saya berjemaah maghrib berdua dengan Dila.. kemudian isyak turun pula k.iffah.. wahai semut dan kelkatu, sudikah kalian bersahabat dengan diriku manusia yang menggunung dosa ini? sedangkan diri kalian suci tanpa dosa.. izinkan aku melafazkan kata bicara hati yang mudah diterjemah betapa aku gerun pada kemurkaanMU...

Tiada ulasan:

Catat Komen

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....