Rabu, 19 Mac 2008

sambungan post 'ubatlah hati'



(SAMBUNGAN UBATLAH HATI 2)

Sahabat2ku yg dkasihi..

Faktor kedua yg mybbkn kita bersedih..

2.dukacita memikirkan yang sekarang

Kalau seseorang berdukacita memikirkan keadaan yang ada sekarang barangkali orang ini berdukacita kerana ada insan lain yang mendapat nikmat dan ada yang tidak. Atau kerana hidupnya yang susah, melarat dan bertimpa-timpa ujian dan segala yang diusahakannya tidak berhasil. Barangkali dia kekurangan harta, kurang mulia di mata manusia.. dia sentiasa berasa serba kekurangan berbanding orang lain..

Mengapa dia bersedih dan berdukacita?

Kerana dia tidak mengerti rahsia kehidupan dan dunia.. dia tidak tahu dunia ini kandang tipuan.. hari ini disenyumkan kita, esok kita dinangiskan pula.. kalau ingin mengubat penyakit ini, janganlah diingat ketika Napoleon menaiki takhta Raja Kaisar, tetapi ingatlah ketika dia mati di tanah pembuangan St. Helena. Bila difikirkan kisah penghujung hidup si Napoleon ini, timbullah syukur dalam hati.. bersyukur kerana dihadiakan ujian yang menyebabkan diri sentiasa beringat-ingat dan berwaspada dalam menyelusuri kehidupan ini.. mujur berpeluang untuk tersedar dan bertaubat sebelum terlewat..

Wahai sahabat2ku..

Betapa cinta dan sayang seorang lelaki kepada seorang wanita yang cantik sekalipun, kalau difikirkannya akhir penghujung wanita itu, akan kuranglah rasa cinta dan sayangnya itu.. kerana dunia ini memang ganjil.. tiap-tiap kemuliaan di mata manusia mengandungi racun, dan tiap-tiap kesengsaraan punyai penawar. Manusia hidup di dunia diancam 3 anak panah. Panah kejatuhan, panah penyakit, dan panah kematian..

Renunglah garis perjalanan dunia, dunia politik yang lintang pukang.. lihat, baca dan perhatikan akibatnya. Cuba lihat Austria di masa lalu yg dinaungi kerajaan Austria Hongaria. Kemudian menjadi satu bahagian kecil dari Jerman. Kemudian menjadi kota kecil yg miskin. Kekayaannya hanya semata-mata sejarah. Lihat pula Jerman, dari negara yg kalah.. kmudn bangkit menjadi kuat..itu dulu.. politik hari ini? Demikianlah graf negara-negara, pemerintah-pemerintah yang turun naik bersilih ganti.. begitulah aturan kehidupan.. adat dunia..

Sahabat2ku sekalian..

Kalau direnungkan mendalam kisah dunia yang huru hara ini, hilanglah rasa hiba dan pilu memikirkan kekurangan diri sendiri. Dan tidak pula kita tercengang melihat orang lain jatuh.. kita tidaklah meletakkan harapan menggunung untuk nasib kita sentiasa beruntung.. dan kita tidaklah sentiasa gusar memikirkan kita dilanda kerugian dan kehilangan..

Hidup ini bukan sekadar bernafas.. bukan sekadar makan minum.. bukan sekadar mencari mr perfect atau ms gorgeous ..

Carilah tujuan hidup.. berusahalah mencari ilmu.. mencari santapan rohani. Mencari pengalaman.. berjalanlah ke seluruh muka bumi mencari ilmu Allah.. berjalanlah ke celah-celah kemelut permasalahan umat.. dekatilah mereka2 yang sibuk mendekatkan diri dengan Allah, kerana rahsia hidup ini kebanyakkannya tersingkap untuk mereka.. berjalanlah ke tengah-tengah dunia yang sibuk.. lihatlah betapa manusia sibuk berkejaran mengejar dunia. Siang dan malam di dalam kemewahan dan sentiasa mengira-ngira wang yang bakal masuk dan keluar. Janganlah ketawakan mereka tetapi kasihanilah mereka.. mereka terpedaya dan mereka sedang ditipu. Apabila mereka tersedar nanti, pasti mereka sangat sedih, sakit dan kecewa, kasihanilah mereka..

Jangan lupa berjalan di tempat-tempat peminta sedekah duduk bersila dengan anak-anak kecil di riba. Jangan lupa berjalan di lorong-lorong wanita dan orang tua berlindung di bawah bumbung uzur dari hujan lebat..

Pernahkah mereka yang dalam kemewahan itu dirundung kesusahan.. tentu sekali pernah! Dia susah kerana wangnya banyak. Ramai yang menyakiitinya kerana wangnya yang banyak. Pernahkah wanita dan orang tua yang meminta sedekah dirundung kesusahan? Tentulah pernah! Dia susah kerana tiada wang utuk membeli sesuap nasi. Ramai yang menyakitinya kerana dia tidak berharta.

Sahabat2ku yang daku sayangi..

Cuba kita sama2 renungkan.. perkara yang menyusahkan berlainan.. tetapi tetap sama susah juga hidupnya..

Ketika zaman kebangkitan Islam, Rasulullah saw melarang sahabat-sahabatnya menziarahi kawasan perkuburan, dibimbangi iktikad dan kepercayaan mereka kembali rosak kerana masih hampir dengan zaman jahiliah. Tetapi setelah tiba di Makkah, larangan itu dicabut terhadap lelaki, mereka diizinkan menziarahi kawasan perkuburan lantaran dapat mengingatkan mereka tentang kematian.. tidak berapa lama kmdn, kaum perempuan pula diizinkan menziarahi kawasan perkuburan.

Ahli2 tasauf ramai yg mendekatkan diri mereka ke penjara-penjara, hospital2, ke tempat2 org miskin melarat.. dan menjauhkan diri dari istana2..

Mengapa mereka melakukan sedemikian?

Kerana hendak menimbulkan keinsafan dalam diri mereka bahawa tidak boleh berdukacita atas kesusahan, dan tidak boleh gembira atas kemuliaan..kerana dunia ini penuh.. penuh.. sarat.. sarat dengan rahsia kehidupan.

Sahabat2ku yg dikasihi..

Dalam kita menyelusuri kehidupan ini, waspadalah selalu.. jangan tersalah merujuk idola atau contoh yang ingin dijadikan model.. atau teman seperjuangan.. ingatlah selalu bahawa mereka juga insan lemah yang Allah ciptakan dgn kelemahan. Hanya Allah yang Maha Sempurna.. dan berhentilah cuba mencari insan sempurna selain Rasul kita..

Bertanya kepada seorang : mengapa kamu buat begini?

Orang itu menjawab : kerana aku lihat dia buat begitu. Aku ingin menjadi megah seperti dia.

Aduhai sahabatku.. role model kita yang sebenar pun, Rasulullah saw tak pernah bermegah dengan statusnya.. setiap malam baginda menangis dan menghina diri di depan Allah.. apalah pula nilai si hamba biasa yang kita megah-megahkan tu..???

Tiada ulasan:

Catat Komen

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....