Khamis, 13 Mei 2010

Bagaikan Pelangi.. Tak Bercahaya Namun Kau Berseri

Kupercaya pasti suatu masa
Sang suria kan menyinar jua
Membawa harapan yang menggunung bersamanya...

Engkau tiba bagaikan pelangi
Tak bercahya namun kau berseri
Tapi cukup menghiburkan hati ini
~Sudirman~

pelangi yang indah di atas rumah abah (saya anak yang menumpang..)

ketika saya masih sibuk menguruskan road show minggu kesedaran selamatkan Patani, saya mendapat offline mesej di YM dari seorang sahabat yang belajar di luar negara. Katanya dia akan kembali ke sana pada hari Rabu. Sedangkan saya hari Selasa baru dapat turun ke Kuala Lumpur.

Saya sampai di rumah pada pukul 6petang, hari Selasa. Sembang-sembang dengan emak, jam sudah pukul 7 malam.

"Mak, kakak nak jumpa Ching malam ni boleh?"saya meminta izin.

"Astagfirullah.."jawab emak dalam nada terkejut.

"Kakak baru sampai dari Penang kan.. tak tahu penat ke?"tambah emak lagi.

"Esok dia dah nak balik, takut tak sempat jumpa dia.. Kakak tak boleh lepaskan dia.. Kakak kena follow up dia mak.. Sebelum ni kakak dah lama follow up dia.. dan kali terakhir masa jumpa dia, kakak dah bagi dia buku Tauhid, sekarang takkan kakak nak biarkan dia macam itu saja.." terang saya.

Mak diam. Dia memandang kepada jam di dinding. Sebentar lagi azan maghrib.

Saya naik ke bilik. Letih satu badan tak hilang lagi. Hari Isnin tu pergi ke sempadan menghantar aktivis-aktivis Patani balik. Malam itu pula drive balik meeting pukul 12 malam. Pagi selasa tu drive dari Penang ke Perak sebab nak singgah jumpa nenek dan maksu. kemudian drive balik rumah..

sebaik online dapat mesej dari chinese girl tu lagi. Dia menunda sehari untuk balik supaya kami dapat bertemu..
Alhamdulillah.. dapatlah saya rehat malam tu..

pagi rabu, kami membuat temu janji..

dia : cant wait to talk to u again haha
lillah: cant wait to tell u too
lillah: so many things had happen since last time we met
lillah: huhu
dia : so many things happen?y don u tell me when they happennnnn
lillah: self limited + time limited
lillah: hehe
lillah: energy limited
dia : so many excuses
lillah: haha

semasa kami bertemu, kami memanfaatkan masa sebaik-baiknya.. dari topik perjuangan, topik keluarga, topik duit, topik pekerjaan hinggalah topik cinta.. semua lengkap. 10 tahun kami berkawan, sungguh banyak yang dapat kami kongsikan.. Saling bertukar pandangan dan saling meminta pendapat.

"Saya dalam dilema sama ada saya patut menjadi seorang guru atau event coordinator.. Gaji guru tu dalam 4 ribu lebih.. Ada banyak cuti.. ada masa untuk family.. cuma saya bimbang saya tak boleh handle students. Tapi kalau saya jadi event coordinator, saya ada lebih besar peluang untuk maju dalam bidang saya.. saya akan ada banyak duit tapi saya tak akan ada kehidupan yang seimbang.. family saya mahu saya ambil event coordinator. Saya juga bercita-cita mahu begini."katanya.

"seronoknya jadi cikgu di sana... saya nak kerja di sanalah.."saya bergurau.

"Kalau kamu jadi cikgu di sana, saya akan menjerit cakap pada ibu saya 'mama! Khalilah's going to be a teacher there, I want to be with her!!'" jawab dia sambil ketawa.

"Kalau kamu kerja di sana, gaji kamu 4 ribu lebih.. saya tahu kamu tidak boros, kamu cuma perlukan dalam 1 ribu sahaja.. baki tu kamu boleh hantar ke Thailand, ke Indon atau kemana-mana yang kamu suka. Dan cuti sekolah yang banyak membolehkan kamu jadi sukarelawan. kamu boleh la pergi ke Thai tu.. ke Indon.. keman-manalah.. Saya pun nak buat begitulah.. hehe" dia memberi cadangan. Saya ketawa mendengarnya.

"Ha.. kalau polis kejar kamu di Malaysia, kamu boleh lari ke Singapura.."tambah dia lagi. (ini gurauan sahaja, bukan serius)

Tergelak saya mendengar kata-kata dia..

"Nanti saya view-view peluang di sana.." saya mengukir senyuman kepada dia.

"Tapi saya rasa, kamu akan lebih bahagia kalau dapat bekerja dengan NGO bersama kawan-kawan kamu.. sebab dalam dunia pekerjaan biasanya kamu akan saling bersaing antara satu sama lain.. tetapi jika kamu bekerja dengan kawan-kawan kamu, kamu tidak perlu bersaing malah kamu sentiasa saling bantu membantu.. mereka sangat sayangkan kamu.."tiba-tiba dia berkata demikian.

"ya, saya juga sayangkan mereka.. mereka manusia yang baik hati.. tapi bagi saya, jika mahu bahagia, tidak kisahlah sama ada saya seorang diri atau saya bersama kawan-kawan. Itu pilihan sendiri. Apa yang penting perjuangan perlu diteruskan.. Dalam keadaan sekarang, saya mahu bekerja kerana duit itu penting supaya dapat support kerja dakwah saya.. kerja membantu anak yatim, ibu tunggal dan orang miskin.. Saya bukan mata duitan, tetapi jika duit tak ada, orang bercinta pun boleh putus cinta.."terang saya.

"saya mahu menjaga hati emak abah saya.. dalam masa yang sama, saya mahu kekal dalam perjuangan saya.. jadi saya harus seimbangkan dua-dua.. saya perlu berdikari dan buat apa yang perlu, bukannya apa yang saya mahu.."sambung saya lagi.

"Ya, kamu bekerja sungguh-sungguh cari banyak duit dan bagi pada mereka.. Tapi saya teringin untuk suatu hari nanti saya dapat surat dari kamu.. surat dari seorang pengerusi sebuah NGO.."dia tersenyum. sweet...

"ooh, kalau kamu ada terima surat dari seorang pengerusi sebuah NGO,itu tentu surat minta sumbangan!!" saya dan dia ketawa.

"Ya.. Ya.. Saya juga mahu kehidupan yang bahagia seperti kamu.. Tetap boleh ketawa walaupun hidup kamu huru hara.." katanya.

"Saya rasa merdeka.. bebas.. Selain Tuhan saya, saya tidak takut pada apa-apa.. Saya yakin kalau Tuhan saya tidak izinkan orang lain untuk buat apa-apa pada saya, mereka tetap tidak boleh buat apa-apa.. Saya yakin jika saya mahukan pertolongan, saya boleh minta pada Tuhan saya pada bila-bila masa.. Saya yakin jika ada keburukan menimpa saya, itu adalah takdir saya dan pastinya itu adalah yang terbaik untuk saya. Sebab semua takdir yang Tuhan tentukan itu adalah yang terbaik.. Jadi, kamu juga sebenarnya boleh bahagia kalau kamu berfikiran seperti ini.."terang saya.

kami berbalas senyuman..
cekalkan hati, kuatkan hati.. pada saat tak ada manusia menjaga hati kita, pada masa itulah hanya ALLAH yang mampu menjaga hati kita....

sebelum balik, kami singgah di sebuah kedai buku. saya membelek sebuah novel..
"Kamu mahukah?"soal dia.
"Eh tak.. tebal sangat.. saya tak larat nak baca.."jawab saya.
"Saya ada.. kamu mahu?"soal dia lagi.
"Eh takpe-takpe." Saya meletakkan buku itu dan mengambil buku lain.
"Kamu mahukah?" soal dia lagi.
"Eh tak.. yang ini pun tebal.. boleh buat bantal.."jawab saya lagi.
"Saya boleh pinjamkan kamu.."jawabnya pula.
"kenapa setiap kali pun kamu ada.. kamu buat library ke?"usik saya. Dia ketawa.
"Poor them, they sit on the shelf lonely.."katanya sambil tersenyum.

Maka sebaik saya menghantar dia pulang ke rumah, dia memberi saya dua buah buku novel ini..
Hm.. bila nak baca ni... demi menghargai dia, saya akan baca!!! inshaallah..


"Khalilah.. I think.. selepas bercakap dengan kamu, saya rasa saya mahu terima offer menjadi cikgu lah.."katanya sebelum kami berpisah.

"Okey.. jangan cakap pada ibu kamu yang saya telah mempengaruhi kamu.. kamu sendiri yang terpengaruh.. hehe"balas saya.

"Do inform me when u come back.. boleh kita berjumpa lagi.."pesan saya.

"If bulan depan saya balik, it means saya dah jadi cikgu.. sebab ada duit lebih.. hehe"katanya mengakhiri perbualan..

Ya Allah.. saya sayang dia.. saya sayang keluarga dia.. saya sayang keluarga saya.. saya sayang sahabat-sahabat saya.. saya sayang perjuangan saya... izinkanlah rasa sayang ini untuk kekal mekar dalam keredhaanMu.. izinkanlah keikhlasan ini hanya keranaMu...

kerana sesungguhnya saya mencintaiMu...



Ya Allah... aku tidak mahu menyesal.. aku mahu mengingati Mu setiap detik dan saat dalam hidupku..

2 ulasan:

  1. berkata imam malik....sekiranya terdapat 2 pekerjaan yang baik....maka laksanakanlah yang mana berat buat mu......maka itulah pekerjaan yang terbaik buatmu....

    oleh itu buatlah yang terbaik mengikut fikir mu....moga Allah Ta'ala senantiasa merahmati apa yang dilakukan.....aminnnn.....

    BalasPadam
  2. Teruskan perjuanganmu Khalilah!

    BalasPadam

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....