Selasa, 28 Ogos 2007

redha ibu bapa vs Jihad?

‘Coretan Fisabilillah 5’

Islam sangat mengambil berat terhadap kerelaan kedua ibu bapa, maka Islam telah mencegah seorang anak dari melibatkan diri dalam berjihad,atau pergi ke medan perang tanpa keizinan daripada kedua ibu bapanya, padahal jihad fi sabilillah itu sangat tinggi martabatnya di kacamata islam, tidak dapat ditarai oleh bangun malam bersolat di sepanjang malam, ataupun berpuasa di siang harinya.

Tersebut dalam sebuah riwayat daripada Abdullah bin Amru bin Al-Ash, katanya:

“Telah datang seorang lelaki kepada Nabi Allah saw lalu memohon keizinan untuk keluar berjihad, lalu Rasulullah saw pun bertanya kepadanya: Adakah kedua ibu bapamu masih hidup? Jawab lelaki itu: iya! Maka berkata lagi Rasulullah saw: Hendaklah kamu berjihad untuk kedua ibu bapamu!” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Yakni, jadikanlah medan jihadmu, atau perjuanganmu dengan memperbuat baik kepada keduanya dan menjaga keduanya!

Ya Allah.. walau apa sekalipun terjadi janganlah kau palingkan keluargaku dari mengingatiMu.. walau apa sekalipun terjadi janganlah kau hilangkan rahmatMu dari keluargaku.. walau apa sekalipun terjadi kurniakanlah kemanisan iman pada keluargaku.. walau apa sekalipun terjadi peliharalah keluargaku dari kemurkaanMu..

Ya Allah.. ampunkanlah dosa-dosa kami dan ibu bapa kami.. Selamatkan kami dari azab kubur dan api neraka.. Ya Allah.. kami hambamu yang memegang kata-kataMu.. bahawa kami hamba yang daif dan hina.. ampunilah kami..Hanya Engkau Maha Pengampun..

Dalam suatu riwayat yang lain lagi berbunyi:

“Telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah saw lalu berkata: Aku membai’atmu untuk berhijrah dan berjihad justeru aku inginkan pahalanya daripada Allah! Bertanya Rasulullah saw kepadanya: Apakah kedua ibu bapamu, ada yang masih hidup lagi? Jawab lelaki itu: Benar! Kedua-duanya masih hidup lagi. Berkata Rasulullah lagi: Apakah engkau inginkan pahala daripada Allah? Jawabnya: Benar! Berkata Rasulullah pula: Kembalilah kepada keduanya, dan berbuat baiklah dalam pergaulanmu dengan keduanya!” (Riwayat Muslim)

Dalam suatu riwayat yang lain lagi, berbunyi:

“Telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah saw lalu berkata: Aku datang ini kerana hendak membai’atmu untuk berhijrah, dan aku telah tinggalkan kedua ibu bapaku menangis. Maka berujar nabi saw kepadanya: Sekarang juga kembali kepada keduanya, buatlah sesuatu untuk menjadikannya tertawa sebagaimana engkau telah membuat mereka menangis!” (Riwayat Bukhari)

Tersebut dalam riwayat Abu Said al-Khudri, bahwa seorang lelaki dari negeri Yaman telah berhijrah kepada Rasulullah saw lalu beliau bertanya kepadanya: apakah engkau punya keluarga di Yaman? Jawab lelaki itu: Ada, aku masih punya kedua orang ibu bapa. Rasulullah bertanya lagi: Apakah keduanya mengizinkanmu datang kemari? Jawabnya:Tidak. Berkata Rasulullah pula: Sekarang kembali dahulu kepadanya, dan minta izin keduanya! Kalau mereka mengizinkanmua, barulah engkau berjihad! Kalau tidak, maka engkau berbuat baik kepada keduanya! (Riwayat Abu Daud)

Sabda Rasulullah saw:

  • “Semua dosa akan ditangguhkan Allah (balasannya) menurut kehendakNya hingga ke hari kiamat, kecuali (balasan) menderhaka kedua ibu bapa, maka sesungguhnya Allah menyegerakan (balasan) kepada pelakunya di masa hidupnya sebelum matinya. ”

(Riwayat Hakim)

  • “Tiga manusia tidak akan masuk syurga; iaitu: Orang yang menderhaka kedua ibu bapanya, lelaki yang tidak punya maruah terhadap keluarganya(dayus) dan perempuan yang menyerupai lelaki.” (Riwayat Nasa’i, Bazzar dan Hakim )

Ya Allah.. ku harap Kau memahami luahan hati ini yg ingin dicintai.. kuharap Kau menghayati sentuhan jiwa ini yang ingin disayangi..Ya Allah.. Engkau telah mengurniakan daku apa yang daku sukai maka jadikanlah daku dapat menggunakan kurniaan itu seperti yang Engkau cintai..

Kata Abdullah ibn Mas’ud : “Ada sekali kutanya pada Rasulullah saw “Amalan (manusia) yang manakah yang paling diredhai Allah swt? ” Jawab baginda saw “Solat.” Kemudian kutanya, “Yang mana pula selepasnya (mengikut susunan keredhaan)?” Jawab baginda saw “Menghormati dua orang ibu bapa,” Katanya lagi, “Selepasnya apa lagi?”. Jawab baginda “Jihad”.”

Di dalam sebuah hadith diriwayatkan bahawa: “Pintu-pintu terbaik untuk memasuki syurga ( Jannah) ialah bapa. Jikalau kamu ingin, jagailah dia; jikalau kamu suka , binasakanlah dia.” Seorang sahabat telah bertanya kepada Rasulullah saw : “Apakah hak-hak seorang bapa?” Baginda saw pun menjawab “Merekalah Jannahmu dan Jahannammu.”

Selanjutnya dinyatakan dalam sebuah hadith bahawa : “Bila seorang anak yang taat melihat wajah kedua ibu bapanya dengan perasaan kasih sayang, ganjaran bagi melihat yang demikian adalah sama dengan Haji yang makbul.”

Didalam hadith yang lain dinyatakan bahawa : “Selain daripada menyekutui sesuatu dengan Allah, Allah mengampunkan segala dosa-dosa dengan kehendakNya. Walaubagaimanapun, Dia akan mengenakan seksaan ke atas orang yang tidak taat kepada kedua ibu bapanya di dalam dunia ini sebelum matinya.” Seorang sahabat berkata “Ya Rasulullah saw, daku hendak pergi berjihad.” Rasulullah saw lalu bertanya: “Adakah ibumu masih hidup?” Dia pun menjawab “ya.” Rasulullah saw bersabda : “Khidmatilah dia, jannah terletak di bawah tapak kaki ibumu untukmu.”

Wahai sahabatku.. dalam kita menempuh jalan dakwah ini, telah suatu kemestian untuk kita ketahui bahawa jalan ini tidak ditaburi bunga-bunga.. tidak dihamparkan permaidani merah.. keperitan, kepedihan dan kesakitan seringkali menghampiri kita, namun ingatlah wahai sahabatku.. para wali itu tidak bersedih hati.. Kita bukan wali, tetapi kita mengharap untuk mencapai kemanisan mencintai Allah itu.. Berpeganglah pada niat yang satu..Semata-mata untuk keredhaanNYA.. Berpeganglah pada syariatNYA.. Selagi kita memelihara batas syariatNya, selagi itulah Dia akan memelihara kita.. Kita sangat mengharapkan pemeliharaanNya.. Bukankah Dia sebaik-baik pemelihara?! Dalam kita gigih untuk mencapai atau melaksanakan usaha ke arah kebaikan, seringkali kita diuji dengan batas syariat. Seringkali juga kita menganggap mudah dan mempermudah sesuatu hukum.. Tetapi sahabatku yang dikasihi, apa tujuan dirimu berhempas pulas, bersengkang mata dan memerah sepenuh kudratmu kalau bukan kerana mengharapkan dirimu selamat dari azab yang pedih, balasan baik keselamatan di dalam kubur dan syurga, dan redha Tuhanmu.. Sahabatku, bagaimana mungkin dalam kita berusaha mencapai hasil yang baik, tetapi kita mencampurkannya dengan sesuatu yang dapat merosakkan usaha kita itu.. Janganlah menggadaikan syariat Islam dalam mencapai tujuan. Kerana sebenarnya kalian sedang menggadai dirimu.. Ambillah Islam sepenuhnya. Yakinlah Islam ibu segala kebaikan. Rujuklah ayat (2:208). Sabda Rasulullah saw : sebenarnya agama itu mudah. Seseorang tidak akan merasa berat terhadap agama kecuali praduganya sendiri, berbuat baiklah dan mendekatkan diri kpd Allah. Bila kalian tidak mampu menjadi manusia sempurna, maka dekatkanlah kpd Allah. Berilah kegembiraan dan bersungguhlah di waktu pagi, petang dan sbhgn dari malam. (HR MUSLIM)

Marilah kita sama-sama memperbaiki diri.. Sahabatku, dosa ialah apa yang menggelisahkan hati.. Awas selalu, syaitan cukup pandai mempermainkan kita. Adakalanya kita sangka kita di pihak yang betul, namun hakikat sebenarnya kita di pihak yang salah. Apabila ada yang hendak memperbetulkan kita, kita menjadi marah kerana menganggap mereka tidak memahami dan tidak sealiran dengan kita. Dari bermasam muka hinggalah saling makan hati. Semakin lama semakin jauh kita tersasar. Setiap kali Allah memberi pengajaran, kita tersalah ambil iktibar.. Aduhai sedihnya kerana tersesat.. Wahai Allah yang memelihara seluruh makhluk, peliharalah kami dari segala tipu daya yang menyesatkan.. Letakkan kami di atas jalan Mu yang lurus kepadaMu..

Wahai sahabatku.. saya sendiri.. kalian juga.. sesiapapun tidak akan dapat lari daripada ujian Allah selama hidup ini. Mungkin ujian atau cubaan itu menimpa dirimu atau orang-orang yang kita kasihi dan sayangi. Tetapi di situlah akan nampak nilai imanmu.Allah menurunkan cubaan kepadamu, agar Dia dapat menguji imanmu, apakah kita bersabar ataupun marah-marah? Adakah kita redha ataupun kita berkeluh kesah?

Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah kapal-kapal (yang belayar) di laut seperti gunung-gunung. Jikalau Dia menghendaki, Dia akan menenangkan angin, maka jadilah kapal-kapal itu terhenti di permukaan laut. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan) Nya bagi setiap orang yang bersabar dan banyak bersyukur. (Asy-Syura 32-33)

Dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan, mereka itulah orang-orang yang benar (imannya), dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa. (Al-Baqarah 177)

Dan Allah mencintai orang-orang yang sabar. (Ali-Imran 146)

“Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik daripada yang telah mereka kerjakan.” (An-Nahl 96)

Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas. (Az-Zumar 10)

“Sedang para malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu, (sambil mengucapkan) : ‘Salamun’alaikum bima sobartum.’ Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu. ” (Ar-Ra’d 23-24)

Benar.. semua ini adalah balasan bagi orang-orang yang bersabar dalam menghadapi cubaan. Sabda Rasulullah saw : “Sungguh menakjubkan urusan orang mukmin. Sesungguhnya semua urusannya adalah baik. Apabila mendapat kelapangan, maka dia bersyukur dan itu kebaikan baginya. Dan apabila ditimpa kesempitan, maka dia bersabar, dan itu adalah kebaikan baginya.”

Tiada ulasan:

Catat Komen

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....