Jumaat, 21 Mei 2010

Menyingkap Tabir Bahagia...


"Cukuplah kebahagiaan itu adalah,
apabila hatimu tidak lagi memberontak dalam menghadapi ketentuan Allah s.w.t..

Ini kerana,
hakikat penderitaan bukan pada terbeban dengan takdir,
tetapi terbeban dengan rasa memberontak dan tidak berpuas hati terhadap ketentuanNya.

Bukan takdir yang membebankan
tetapi rasa memberontak dalam jiwamu terhadap takdir itu yang membebankan.

Bahagia itu ada pada kerehatan.
Rehat dalam menghadapi takdir adalah, setelah mengetahui satu-satunya yang menentukan takdir adalah Allah s.w.t.,
Tuhan yang Maha Bijaksana lagi Maha Sempurna.

Ingin ke mana lagi setelah itu, melainkan kepadaNya jua?"

- Sayyidi Sheikhna As-Syarif Yusuf Al-Hasani hafizahullah.


Ya Allah... aku tidak mahu menyesal.. aku mahu mengingati Mu setiap detik dan saat dalam hidupku..

Tiada ulasan:

Catat Komen

Assalamualaikum... :)

Tunjukkan aku kawan jalan mana arah kejayaan....